Pelajar Indonesia Salah Satu Terendah di Dunia Skor Matematika-Membaca

NEXT-LEVEL-STUDY.COM-

Kualitas pendidikan di Indonesia secara umum masih rendah, padahal pendidikan merupakan salah satu cara penting dalam mendukung impian besar Indonesia untuk menjadi negara maju.

Pendidikan sangat penting karena diharapkan dapat menghasilkan sumber daya manusia (SDM) yang berkualitas, sehingga dapat meningkatkan produktivitas kerja dan mendorong ekspansi perekonomian nasional.

Pada Minggu, 2 April 2024, saat debat Pilpres 2024, isu kualitas pendidikan akan diangkat. Pembahasan kelima akan mengangkat topik Bantuan Sosial Pemerintahan, Kebudayaan, Persekolahan, Inovasi Data, Kesejahteraan, Bisnis, SDM dan Pertimbangan.

Pembahasan kelima merupakan pembahasan terakhir sebelum masa misi memasuki masa damai pada 10 Februari.

Nilai PISA Turun Tajam, Sifat Pengajaran Bahasa Indonesia Sebenarnya Rendah

Mulai sekitar tahun 2000, Association for Financial Co-activity and Improvement (OECD) telah melakukan survei yang andal terhadap kondisi pendidikan suatu negara melalui Program for Global Understudy Appraisal (PISA) untuk menilai prestasi siswa yang berusia 15 tahun dengan cepat.

 

Baru-baru ini, pada 5 Desember 2023, OECD merinci dampak skor PISA Indonesia periode 2022 yang dampaknya turun signifikan. Sejujurnya, nilai pendidikan Indonesia adalah yang paling rendah di antara nilai PISA pada tahun-tahun sebelumnya. Hal ini menunjukkan bahwa pendidikan di Tanah Air masih buruk kualitasnya.

Seperti yang terlihat pada kenyataan di atas, penilaian OECD melalui PISA bergantung pada tiga sudut pandang, yaitu Matematika, Membaca dan Sains. Jika hal ini belum jelas, studi PISA 2022 seharusnya dilakukan pada tahun 2021, namun ditunda karena pandemi virus Corona.

Pada PISA 2022, penilaian berpusat pada kemampuan siswa dalam matematika dengan penekanan yang lebih menonjol pada pemikiran numerik. Survei PISA 2022 disebut-sebut menjadi studi komprehensif pertama yang mengumpulkan data mengenai dampak global pandemi Covid-19 terhadap prestasi siswa.

Indonesia juga gagal pulih dari dampak pandemi Covid-19 yang menyebabkan nilai PISA turun tajam. Pandemi menyebabkan kegiatan belajar dan mengajar menjadi terhambat, sehingga kemampuan siswa dalam menafsirkan materi menjadi berkurang.

Meski skornya menurun, Indonesia tetap mempertahankan peningkatan peringkat PISA globalnya menjadi peringkat 66 dari 81 negara pada tahun 2022 atau peringkat ke-15 terbawah di dunia. Prestasi ini meningkat dari posisi PISA 2018 yang berada di peringkat 72 dari 79 negara peserta.

Penelitian Global Education Monitoring (GEM) UNESCO 2020 menunjukkan bahwa alokasi anggaran digunakan untuk memberantas Covid-19, yang mengakibatkan penurunan kualitas pendidikan di seluruh dunia.

Sifat pendidikan di Indonesia pada dasarnya belum unggul meskipun anggaran pengajarannya terus meningkat. Badan publik menetapkan rencana keuangan pelatihan sebesar Rp665 triliun atau 20 persen dalam APBN 2024.

Pemerintah mengalokasikan anggaran pendidikan minimal 20% dari total APBN sesuai amanat UUD 1945 dan Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional (Sisdiknas).

Kebijakan tersebut sudah dimulai sejak 2009.

Sejak tahun itu, otoritas publik telah memenuhi persyaratan rencana keuangan sekolah sebesar 20% dari APBN. Selain itu, anggaran pendidikan meningkat sebesar 206,8% antara tahun 2010 dan 2024, dari Rp 216,72 triliun menjadi Rp 665 triliun.

Partisipasi sumber daya manusia di pasar tenaga kerja masih rendah akibat rendahnya kualitas pendidikan.

Lemahnya kualitas tenaga kerja ini disebabkan oleh rendahnya kualitas pendidikan. Tenaga kerja di negara ini masih didominasi oleh orang-orang yang berpendidikan rendah, namun ketika tingkat pengangguran nasional turun, maka tingkat pengangguran lulusan universitas pun meningkat.

Daya saing SDM Indonesia menduduki peringkat ke-40 dari 63 negara berdasarkan World Competitiveness Yearbook (WCY) tahun 2020. Indonesia turun delapan peringkat dibandingkan tahun lalu.

Indeks Modal Manusia (HCI) juga dihitung oleh Bank Dunia untuk menilai sejauh mana pendidikan dan kesehatan mempengaruhi produktivitas di masa depan. Pada tahun 2020, HCI Indonesia sebesar 0,54 dan menempati peringkat 96 dari 175 negara.

Hingga Agustus 2023, Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan 52,41 persen angkatan kerja terdiri dari masyarakat dengan pendidikan dasar.

Sebaliknya, pada periode yang sama, terdapat 7,86 juta pengangguran terbuka, turun 560.000 dibandingkan tahun sebelumnya. Terjadi pula penurunan kurang lebih 130.000 orang dibandingkan kondisi Februari 2023.

Berkurangnya angka pengangguran ini merupakan berita yang menggembirakan karena menunjukkan adanya pemulihan moneter setelah pandemi. Namun sayangnya, hal ini tidak sejalan dengan masuknya tenaga kerja dari sektor pendidikan tinggi.

Pendukung utama penurunan pengangguran masih disumbangkan oleh seksi pendidikan dasar (SD/SMP atau sejenisnya) dan pendidikan tambahan (SMA/SMK) yang keduanya bersifat kontrak. Di sisi lain, angka pengangguran lulusan perguruan tinggi atau D3 ke atas justru meningkat dari 4,76 persen menjadi 5,10 persen.

Pasca terdampak pandemi Covid-19, perekonomian semakin pulih sehingga semakin sulit bagi lulusan baru untuk mendapatkan pekerjaan. Jika kita melihat penduduk muda berusia 15 – 24 tahun, data BPS menunjukkan angka pengangguran sangat tinggi, yakni mencapai 19,40%. 19 dari 100 angkatan kerja muda adalah pengangguran, jika kita bandingkan dengan mereka.

Kemungkinan seseorang menghasilkan lebih banyak uang biasanya berkorelasi dengan tingkat pendidikannya. Jadi seharusnya, semakin tinggi pendidikan seseorang, semakin besar kemungkinannya untuk mendapatkan pekerjaan baru dengan kenaikan gaji yang lebih tinggi. Namun sayang, yang terjadi saat ini adalah kebalikannya.

Tenaga kerja yang berpendidikan rendah lebih rentan terhadap perolehan gaji yang tidak mencukupi, hal ini dapat menimbulkan kemelaratan yang menyulitkan individu untuk mencapai kesejahteraan.

Sumber berita: https://www.cnbcindonesia.com/research/20240131161319-128-510569/skor-matematika-membaca-pelajar-ri-salah-satu-terendah-di-dunia

1 komentar untuk “Pelajar Indonesia Salah Satu Terendah di Dunia Skor Matematika-Membaca”

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top